Pages

Jumat, 18 Februari 2011

PITUTUR LUHUR

 PITUTUR  JOWO 

1 ."ing samubarang gawe ojo sok wani mesthek ake, awit akeh lelakon kang kebak sambekalane sing ora biso dinuga tumibane.
Jer koyo unine pepenget, "menowo manungsa iku yo pancen kudu tansah ihtiyar, nanging papesthene tetep dumunung ono ing asta-Ne Pangeran Kang Maha Wikan".
Mulo ora sak mesthine yen manungso iku nyumurupi bab-bab sing durung mesti kelakon. Sak umpomo nyumurupono, prayoga ojo diblak-blak ake marang wong liyo, awit temahane hamung bakal murihake blai."


 TERJEMAHAN :
ing samubarang gawe ojo sok wani mesthek ake ----> dalam hal apapun jangan terlalu bisa atau sok bisa memastikan

awit akeh lelakon kang kebak sambekalane sing ora biso dinuga tumibane ----> sebab banyak kejadian yg sarat dengan berbagai rintangan yg tak dapat kita duga kapan akan terjadi

jer koyo unine pepenget ----> persis seperti bunyi sebuah kata peringatan

menowo manungsa iku yo pancen kudu tansah ihtiyar ----> bahwa manusia itu ya memang harus selalu berusaha

nanging papesthene tetep dumunung ono ing asta-Ne Pangeran Kang Maha Wikan ---> akan tetapi kepastiannya tetap hanya ada di tangan Allah Yg Maha Tahu

mula ora sak mesthine yen manungsa iku nyumurupi bab-bab sing durung mesti kelakon ----> jadi tidak semestinya kalau manusia itu mengetahui hal-hal yg belum tentu terjadi

sak umpomo nyumurupono, prayoga ojo diblak-blak ake marang wong liyo ----> kalaupun dapat (kesempatan) untuk mengetahuinya, sebaiknya jangan diberitahukan secara jelas dan gamblang kepada orang lain

awit temahane hamung bakal murihake blai ----> sebab ketika digunakan untuk keperluan yg tidak baik, itu justru akan membuatnya celaka.

2 ."Sabar iku ingaran mustikaning laku, jumbuh karo unine bebasan, "sabar iku kuncining swarga," ateges marganing kamulyan.
Sabar iku lire momot kuwat nandhang sakehing coba lan pandhadharaning ngaurip, nanging ora ateges gampang pepes kentekan pengarep-arep. Suwalike malah kebak pengarep-arep lan kuwawa nampani apa bae kang gumelar ing salumahe jagad iki."


TERJEMAHAN :
sabar iku ingaran mustikaning laku ----> bertingkah laku dengan mengedepankan kesabaran itu ibaratkan sebuah hal yg sangat indah dalam sebuah kehidupan

jumbuh karo unine bebasan, "sabar iku kuncining swarga," ateges marganing kamulyan ----> sama seperti bunyi sebuah peribahasa, berlaku sabar itu adalah "jalan utama" untuk mendapatkan "surga"
yg dimaksud disini adalah ketentraman dan kedamaian dalam menjalani kehidupan

sabar iku lire momot kuwat nandhang sakehing coba lan pandhadharaning ngaurip ----> sabar itu merupakan sebuah kemampuan untuk menahan segala macam godaan dalam hidup, yg tentunya nanti bisa untuk mendewasakan diri kita masing-masing

nanging ora ateges gampang pepes kentekan pengarep-arep ----> akan tetapi bukan berarti lalu kita gampang kehilangan pengharapan

suwalike malah kebak pengarep-arep lan kuwawa nampani apa bae kang gumelar ing salumahe jagad iki ---> justru sebaliknya kita harus menjalaninya dengan penuh pengharapan dan seolah-olah mampu untuk mendapatakan apa saja yg ada di dunia ini.
Tentunya dengan disertai rasa mawas diri dan kepasrahan

3 .Kahanan donya iki ora langgeng, tansah owah gingsir. Yen sira kebeneran katunggonan bandha lan kasinungan pangkat, aja banjur rumangsa, "sapa sira sapa ingsun", tansah ngendelake panguwasane. Tumindak degsura marang sapadha-padha. Elinga yen bandha iku gampang ilang muspra lan pangkat iku sawayah-wayah bisa oncat..!

Saiba-becike samangsa wong kang lagi kasinungan kabegjan lan nampa kabungahan iku yo kudu tansah eling, gedhe ngucap syukur marang Kang Peparing. Awit elinga yen tumindak kaya mangkono mau kejaba bisa ngilangi watak jubriya, uga mletikake rasa rumangsa yen wong dilairake ing donya iku sejatine yo mung dadi lelantaran melu urun-urun tetulung marang sapadha-padhane titah, mbengkas kasangsaran, munggahe ngreksa, hayuning jagad.


TERJEMAHAN :

Perlu kalian tahu bahwa keadaan dunia ini tidak abadi, senantiasa berubah-ubah setiap waktu. Kalau kebetulan kita memiliki harta dan diberkahi pangkat, jangan lantas merasa, "siapa saya, siapa Anda?", yg selalu mengandalkan kekuasaannya untuk bertindak sombong kepada orang lain. Ingat..! bahwa harta itu mudah sekali lenyap dan pangkat itu sewaktu-waktu bisa lepas..!
 

CATATAN
 
ungkapan "sapa sira, sapa ingsun", bisa diterjemahkan lagi menjadi begini : "janganlah menggurui atau memerintah seseorang tanpa menyadari terlebih dahulu siapa diri kita. Apakah kita sudah lebih baik dari orang yg kita anggab kurang baik itu??"

Memang sudah sepantasnya kalau orang yg sedang mendapatkan keberuntungan dan mendapatkan kebahagiaan itu harus selalu ingat dan banyak-banyak berucap syukur kepada Tuhan. Sebab perlu diketahui bahwa berlaku seperti itu tadi, selain bisa menghilangkan watak jubriya (besar kepala), juga bisa membuat kita sadar bahwa manusia dilahirkan di dunia itu, sebenarnya hanya untuk menjadi perantara ikut berbagi pertolongan kepada sesama makhluk ciptaan-Nya, mengurangi kesengsaraan, mengagungkan merawat dan memelihara perdamaian dunia..!

 
INTI  DARI SEMUA ITU

Jadi intinya, manusia itu diciptakan hidup di dunia, bukan untuk berbangga hati atas segala kelebihan yg dia miliki. Kita hidup di dunia itu hanya sementara jadi tidak sepantasnya kalau kemudian kita berlaku sombong terhadap sesamanya. Mengandalkan kekayaan dan kekuasaannya untuk menindas yg lebih lemah. Kita harus selalu ingat bahwa roda kehidupan ini selalu berputar. Memang saat ini kita sedang jaya berada di atas tapi kita tidak akan pernah tahu kalo suatu saat nanti pasti kita akan berada di bagian yg paling bawah. Jangan sombong, karena sesungguhnya hanya Sang Pencipta lah yg berhak sombong. Ingat... bahwa setiap makhluk yg hidup itu pasti akan MATI..!!


 

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More