Pages

Kamis, 04 Desember 2014

Obyek Wisata Sulawesi Tenggara

Mengintip Keunikan Danau Napabale
Bagi anda yang sedang atau berencana akan berwisata ke Sulawesi Tenggara maka mampirlah di Kabupaten Muna. Karena di daerah ini terdapat obyek wisata yang unik dan menarik untuk dikunjungi. Iya, Danau Napabale namanya. Danau yang unik karena memiliki air asin.

Berkunjung ke obyek wisata ini, berarti anda mengunjungi danau sekaligus pantai. Mengapa demikian? Karena di danau ini terdapat terowongan alam dengan panjang sekira 30 meter dan lebar sekira 9 meter yang terhubung langsung dengan pantai Selat Buton. Danau Napabale ini mendapatkan suplai air dari laut melalui terowongan alam tersebut, sehingga hal itu menjadikan air di danau ini terasa asin.
Jika air laut pasang, maka Danau Napabele ini juga akan ikut naik mengikuti pasang air laut dan terowongan alam pun juga terendam air. Namun, jika air laut sedang surut maka air juga akan berkurang sehingga terowongan alam pun juga akan terlihat kembali. Selain menyuplai air laut ke danau, terowongan alam ini pun juga dimanfaatkan oleh para nelayan setempat sebagai jalur untuk pulang dan pergi melaut.

Yang pasti, dengan mengunjungi kawasan wisata Sulawesi Danau Napabale ini, anda akan di manjakan dengan dua pesona alam sekaligus yaitu pesona danau dan pesona laut yang memukau.

Keindahan alam danau dan laut ini bisa anda nikmati dengan cara berlayar di atas sampan atau juga bisa dengan cara menyelam ke dalam danau dan laut. Dengan menyelam, anda akan dapat menikmati panorama bawah air yang sangat menakjubkan. Tetapi jika tidak berani untuk menyelam ke bawah danau atau bawah laut, anda bisa meminta bantuan para nelayan untuk mengantarkan anda ke tengah danau. Pasalnya di tengah danau ini, terdapat tiga karang besar yang berbentuk seperti cawan, yang ditumbuhi oleh pepohonan hijau yang sangat indah dan sejuk.

Selain itu, Danau Napabale dikelilingi oleh perbukitan dan tebing yang tinggi dan terjal dengan ragam tumbuhan yang hidup di atasnya, hingga menjadikan panorama di danau ini semakin indah dan sejuk.

Jika anda sudah puas menikmati panorama Danau Napabale, kini anda bisa melewati terowongan menuju tepi pantai. Di tepi pantai yang indah tersebut, anda bisa memanfaatkan waktu untuk bersantai, berjemur di tepi pantai atau bermain ombak.
Tapi bagi anda yang ingin menjelajahi Danau Napabale secara mendalam, anda dapat menyewa perahu yang telah disediakan oleh nelayan di sekitar danau. Selain itu, anda juga tidak perlu mencari pemandu wisata karena pengemudi perahu akan secara langsung memandu anda untuk menikmati keindahan wisata Sulawesi ini. Jadi, anda tidak perlu khawatir dengan tidak adanya pemandu wisata.

Telusur Goa
Jika anda belum puas, masih ada kegiatan wisata lain yang bisa anda lakukan dan tak kalah serunya. Yakni menelusuri goa. Karena tak jauh dari Danau Napabale ini, ada obyek wisata berupa situs purbakala, yang diberi nama Goa Kabori atau orang setempat menyebutnya Liang Kabori. Menelusuri jauh ke dalam goa ini, anda bisa melihat ratusan lukisan hasil karya manusia zaman prasejarah di sepanjang dinding goa.

Lokasi
Danau Napabale terletak di Desa Lohia, Kabupaten Muna, Sulawesi Tenggara, atau berjarak 15 km dari Kota Raha, ibu kota Kabupaten Muna.

Akses
Dari Bandara Walter Mongonsidi Kendari, kemudian perjalanan dilanjutkan menuju Bandara Sugimanuru, Kabupaten Muna dengan menggunakan pesawat perintis. Kemudian untuk menuju Kota Raha dari Bandara Sugimanuru, pengunjung bisa menggunakan angkutan umum dengan perjalanan sekira 30 menit. Dari Kota Raha perjalanan dilanjutkan lagi menuju Danau Napabale dengan menggunakan taksi atau ojek dengan waktu perjalanan sekira 20 menit.

Bagaimana apakah sudah siap atau sudah memasukan Danau Napabale ini sebagai tujuan liburan anda nantinya? Yang pastinya, jangan lewatkan obyek wisata Sulawesi yang satu ini jika anda berkunjung ke Pulau Sulawesi. (Diolah dari berbagai sumber)

Kabuto, Wisata Kuliner Khas Sulawesi Tenggara
Selain memiliki panorama wisata alam dan laut yang sangat indah, Sulawesi Tenggara pun juga memiliki wisata kuliner khas Provinsi Sulawesi Tenggara yang terkenal kelezatannya. Wisata Sulawesi kuliner khas Provinsi Sulawesi Tenggara ini adalah Kabuto. Bagi anda yang belum mengenal makanan khas yang satu ini, jangan khawatir. Kami akan mengupasnya dalam artikel ini.

Kabuto merupakan salah satu makanan khas Masyarakat Muna, Sulawesi Tenggara. Jika di pandang sekilas, makanan Kabuto ini mirip dengan makanan gathot dari Jawa yang terletak di wilayah Gunung kidul, Yogyakarta. Makanan gathot dari jawa dengan Kabuto dari Sulawesi Tenggara ini memiliki sedikit kesamaan antara keduanya. Letak kesamaanya adalah sama-sama berbahan dasar ketela pohon (singkong) atau ubi kayu yang telah kering dan kemudian baru dimasak.
                                                    Kabuto (source : halokdi.blogspot)

Perbedaan antara keduanya adalah dari sisi bahan pelengkapnya. Makanan gathot bahan pelengkapnya adalah dengan memberinya campuran parutan kelapa dan garam untuk memberikan rasa asin atau bila menginginkan sedikit rasa manis bisa memberikan campuran gula merah. Namun, Kabuto sedikit berbeda yaitu selain memberikan campuran parutan kelapa juga memberikan tambahan campuran ikan asin gorang.

Makanan Kabuto ini sejak zaman dahulu sudah menjadi makanan pokok masyarakat Muna, Sulawesi Tengggara, sebagai makanan pengganti nasi terutama mereka yang tinggal di daerah pesisir pantai. Jika masa paceklik tiba, makanan kabuto sangat di butuhkan dan banyak di konsumsi oleh masyarakat di sana untuk penguat tubuh.

Memang, masyarakat Muna pesisir, tidak memiliki makanan pokok yang lain selain Kabuto ini karena tanaman padi sangat sulit tumbuh di wilayah mereka. Jika di teliti lebih jauh struktur tanah di daerah mereka memang kurang subur sehingga tanaman padi tidak bisa tumbuh. Hal ini memaksa mereka untuk mencari alternative lain selain menanam padi.

Maka dari itu, mereka akhirnya memilih ketela pohon sebagai bahan makanan pokok mereka karena ketela pohon sanggup bertahan lama dan bisa memberikan rasa kenyang sebagaimana nasi. Sampai saat ini belum ada yang mengetahui mengapa makanan ini di juluki dengan nama Kabuto. Yang pasti makanan Kabuto ini tidak ada kaitannya dengan nama salah satu animasi pada film Jepang yang bernama Kabuto Yakushi.

Perlu anda ketahui bahwa makanan Kabuto ini memiliki cita rasa yang khas sehingga membuat ia dijadikan sebagai sajian istimewa di kalangan masyarakat Muna, Sulawesi Tenggara.

Kekhasan cita rasanya muncul dari bahan dasar ketela pohon yang telah di keringkan dan kemudian di olah menjadi makanan kabuto ini. Jika anda penasaran untuk mencobanya, silakan datang langsung di kampung para Nelayan tepatnya di pesisir pantai Muna, Sulawesi Tenggara. Harganya pun juga sangat terjangkau. Anda cukup merogoh kocek antara Rp 4000-Rp 5000 setiap porsinya (lengkap dengan lauk ikan asinnya).

Taman Hutan Raya Murhum, Wisata Sulawesi Tenggara
Sulawesi Tenggara menawarkan beragam jenis tempat wisata di provinsi ini, sehingga tidaklah heran jika mengundang banyak wisatawan dari berbagai penjuru Indonesia, maupun dunia.

Bila anda ingin merasakan sesuatu yang berbeda dari Sulawesi Tenggara, bisa mampir ke lokasi wisata Taman Hutan Raya Murhum.
Hutan Raya Murhum,Tempat Wisata Sulawesi (source : yukpegi.com)

Obyek wisata Taman Hutan Raya Murhum terletak di area pegunungan Nipa-Nipa, tepatnya di Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara. Obyek wisata ini terbagi di tiga kecamatan yaitu Kecamatan Mandonga, Kecamatan Kendari, dan Kecamatan Soropia yang ketiga-tiganya berada di wilayah Kota Kendari.

Penyebutan Murhum diambil pada nama Raja Buton yang terakhir dan juga nama Sultan Buton pertama, sebagai penghormatan pada raja dan sultan yang pernah berkuasa di sana. Maka diabadikan namanya pada Taman Hutan Raya ini.

Taman hutan ini masih termasuk ke dalam salah satu Kawasan Konservasi Alam di wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara. Taman Hutan Raya Murhum ini memiliki bentuk topografi datar, bukit, serta gunung yang berada di kondisi kemiringan hingga mencapai 20-40%. Tahura Murhum (Taman Hutan Raya Murhum) berada tepat di atas tanah yang seluas sekitar 8.146 hektar dengan ketinggian sekitar 500 m di atas permukaan laut.

Tahura Murhum ini memiliki berbagai macam keistimewaan dan keunikan yang beraneka ragam salah satunya terdapat berbagai jenis tumbuhan dan hewan yang bermacam-macam. Tanaman tumbuh-tumbuhan yang banyak terdapat di Tahura Murhum adalah kayu besi, bolo-bolo putih, palem, rotan, dan sebagainya. Sedangkan hewan yang banyak terdapat di Tahura Murhum adalah hewan anoa, musang, elang laut, kupu-kupu, dan kesturi. 
                             
Selain itu, di dalam area hutan ini, anda akan bisa menikmati air terjun yang sangat bersih dan dapat anda pergunakan untuk mandi. Tak hanya itu, tidak jauh dari lokasi air terjun tersebut, anda akan menemukan situs bersejarah. Yaitu benteng pertahanan peninggalan Jepang.

Kombinasi yang beragam antara jenis-jenis tumbuhan, hewan, serta panorama alam yang memukau, dan situs bersejarah membuat obyek wisata Sulawesi ini memiliki daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

Selain keindahan alam yang memukau pada obyek wisata ini, Tahura Murhum juga sudah menyediakan berbagai fasilitas yang di peruntukkan bagi kenyamanan setiap pengunjung. Di sekitar kawasan Tahura Muhum ini terdapat rumah makan dan restoran yang memiliki berbagai macam menu masakan yang sangat tepat untuk menambah stamina anda setelah berjalan kaki selama menyusuri kawasan wisata ini. Jika anda sangat lelah setelah menempuh perjalanan yang cukup lama dan tidak sanggup meneruskan untuk menelusuri obyek wisata Tahura Murhum ini, anda bisa menginap terlebih dahulu di sekitar lokasi obyek wisata untuk beristirahat. Di sekitar obyek wisata Tahura Murhum ini sudah di sediakan akomodasi hotel yang terdiri dari berbagai macam kelas hotel, mulai dari motel hingga hotel berbintang.

AKSES
Untuk menuju obyek wisata ini, anda harus memperhatikan akses jalan yang tepat dalam rangka untuk mempercepat perjalanan sampai ke tempat obyek wisata. Jika anda memulai perjalanan dari Bandara Wolter Mongisidi, anda harus naik kendaraan umum atau kendaraan pribadi untuk menuju Kelurahan Kemaraya dan kemudian di lanjutkan menuju ke Benua-benua Tipulu, Gunung Jati, Sodohoa dan Mangga Dua. Setelah anda sampai di Mangga Dua, anda harus berjalan kaki melewati jalan setapak dengan jarak sekitar 3,5 km atau sekitar 2 jam berjalan menuju ke Obyek Wiasata Tahura Murhum ini. Jangan khawatir, perjalanan yang melelahkan yang anda lewati akan terbayar dengan keindahan alam Tahura Murhum.

Wisata Sulawesi Tenggara di Pulau Kabaena
Jika anda berkunjung ke Provinsi Sulawesi Tenggara, tak ada salahnya meluangkan waktu untuk mengunjungi beberapa tempat wisata yang sangat indah di provinsi Sulawesi Tenggara ini. Dijamin anda tidak akan rugi jika mengunjungi tempat wisata Sulawesi yang satu ini. Di tempat ini anda akan dimanjakan oleh suasana panorama alam yang sangat menakjubkan. Wisata tersebut adalah sebuah pulau yang berada di wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara yang terkenal dengan sebutan Pulau Kabaena.
                                                                                        
Pulau Kabaena merupakan salah satu pulau kecil yang terpisah dari Pulau Sulawesi, namun menyimpan berbagai keindahan alam yang tak ternilai harganya. Dijamin mata anda tidak berkedip dan akan membuat anda ketagihan untuk mengunjungi pulau ini. Di pulau Kabaena ini anda akan di suguhi pemandangan alam yang berupa pantai, perbukitan yang sangat unik, dan ada juga gua yang menyimpan berbagai keindahan.

Bagi anda yang belum mengetahui tentang pulau Kabena ini, sedikit kami akan menjelaskan tentang pulau ini. Pulau Kabaena terletak di ujung tenggara Pulau Sulawesi dengan luas wilayahnya mencapai 873 km2. Di pulau ini, terdapat sebuah gunung yang sangat terkenal yaitu Gunung Sabampolulu yang memiliki ketinggian 1800 meter dari permukaan air laut.

Eksotisme Gunung Sabampolulu mulai terasa ketika pengunjung sudah mendekati Pulau Kabaena. Berkunjung ke lokasi ini, anda akan merasakan cuaca dingin hingga siang hari.
Gunung Sabampolulu, di Pulau Kabaena

Untuk lebih jelasnya, silakan anda kunjungi wisata pulau Sulawesi ini. Dan untuk menambah referensi, kami akan mengulas beberapa tempat wisata yang layak anda kunjungi jika anda sedang berada di Pulau Kabaena Sulawesi Tenggara. Untuk itu, berikut ulasannya di bawah ini.

Pulau Sagori
Pulau Sagori adalah sebuah pulau yang terletak di Kecamatan Kabaena, Kabupaten Bombana, atau di sebelah barat Pulau Kabaena. Pulau ini menyuguhkan sebuah keindahan alam yang sangat luar biasa terutama keindahan pantainya. Pulau Sagori merupakan karang atol berbentuk setengah lingkaran. Selain itu, pulau ini juga memiliki onggokan pasir putih dengan panjang sekira 3.000 meter dan pada bagian tengah sekira 200 meter. Jika melihat dari udara, anda akan melihat pulau ini berbentuk seperti bulan sabit dan berbagai pohon cemara yang tumbuh subur di sekitar pulau ini. Bukan hanya itu, melihat Pulau Sagori dari ketinggian jarak jauh menampilkan sapuan empat warna, yakni biru tua sebagai garis terluar, biru muda, garis putih, kemudian hijau di tengah.

Goa Batu Buri
Tempat yang kedua ini adalah sebuah situs goa bersejarah, Batu Buri (Batu bertulis) yang cukup terkenal di Pulau Kabaena ini. Goa ini banyak di kunjungi oleh para wisatawan. Jadi jangan lewatkan wisata yang satu ini. Goa Batu Buri ini terletak di Desa Lengora, Kecamatan Kabaena Utara. Jika anda mengunjungi goa ini di jamin tidak akan rugi karena anda akan di suguhi berbagai lukisan relief-relief yang berupa stalakmit dan stalaktit. Selain itu, dapat pula ditemui berbagai perkakas dan meubel yang terbuat dari batu pada goa ini.

Bukit Teletubbies
Bagi anda yang pernah menonton serial film anak Teletubbies pasti akan mengenali bagaimana keadaan dari perbukitan pada serial film tersebut. Tapi bukit Teletubbies ini bukanlah yang ada difilm itu lho. Jadi kenapa disebut bukit Teletubbies? Karena bentuk perbukitan yang terdapat pada bukit ini memang sangat mirip dengan serial film anak Teletubbies yang pernah anda tonton. Selain itu, keistimewaan lain yang terdapat pada bukit ini adalah pengunjung bisa menyaksikan panorama matahari terbit maupun matahari terbenam yang sangat memukau bagi wisatawan. Bukit Teletubbies ini terletak di Kelurahan Baliara.

Akses
Untuk mencapai Pulau Kabaena, Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara, bisa diakses dari Kota Kendari atau Bau-Bau. Karena kedua kota tersebut terakses dengan berbagai maskapai penerbangan dalam negeri maupun kapal laut.

Nah, dari kedua kota itu, anda akan melanjutkan perjalanan dengan kapal feri atau kapal laut ke Pulau Kabaena.

Bagaimana apakah sudah siap menjelajahi keindahan tempat wisata Sulawesi?

Sungai Terpendek di Dunia Ada di Sulawesi
Tak sedikit dari panorama alam Indonesia memiliki keunikan dan ciri khas tersendiri. Bahkan ada diantaranya masuk dalam rekor dunia. Salah satunya adalah Sungai Tamborasi.

Sungai Tamborasi ini terletak di Desa Tamborasi, Kecamatan Wolo, Kabupaten Kolaka, dimana telah mencatat rekor sebagai sungai terpendek di dunia dan itu telah diakui oleh dunia internasional. Wow…Indonesia keren ya.
Sungai terpendek di dunia (Foto : kaskus.co.id)

Sebelum Sungai Tamborasi ditahbiskan sebagai sungai terpendek sedunia oleh Guiness Book of World Record, rekor sungai terpendek didunia sebelumnya disandang oleh Sungai Roe di Great Fallas, Montana, Amerika Serikat, yang mana memiliki panjang sekira 61 meter. Namun rekor tersebut akhirnya berhasil dipatahkan ketika Sungai Tamborasi yang memiliki panjang hanya sekira 20 meter dan lebar 15 meter ditemukan di Provinsi Sulawesi Tenggara, Indonesia.

Selain Guiness Book of World Record, situs Wikipedia juga mencatat jika Sungai Tamborasi sebagai sungai terpendek dijagad raya ini.

Maka jangan heran jika sungai ini selalu dipadati pengunjung. Dan bahkan telah menjadi tujuan wisata favorit bagi wisatawan lokal maupun wisatawan asing. Karena selain datang untuk sekadar bersantai, berenang atau mandi, kedatangan para pengunjung di sungai terpendek ini, hanya ingin menyaksikan keunikan dan keindahan wisata Pulau Sulawesi ini.

KEINDAHAN DAN KEUNIKAN YANG DITAWARKAN
Iya, bagi anda yang berkunjung ke Sungai Tamborasi dijamin akan mendapatkan kepuasan tersendiri. Dan yang pasti akan merasa takjub jika dapat menyaksikan langsung salah satu keajaiban dunia tersebut.

Selain itu, sungai ini juga menawarkan pemandangan unik dan mempesona. Keunikan Sungai Tamborasi adalah memiliki hulu dan hilir dalam satu tempat. Dimana letak hulu sungai hanya berjarak sekitar 20 meter dari hilir yang bermuara langsung ke laut. Dan hamparan pasir putih di sekitar pantai dan hilir sungai, juga ikut menambah keindahan di tempat wisata ini.
Sungai Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia (Foto : java-adventure.com)

Bukan hanya itu, sungai ini juga memiliki dua jenis air, yakni air tawar yang dingin dan air laut yang terasa hangat. Nah dengan demikian, jika ingin berenang atau mandi di sana, Anda memiliki dua pilihan sensasi air yang berbeda.

Anda pun bisa temukan beberapa jenis binatang hutan dan beberapa spesies burung, serta beragam tumbuhan laut, karena suasana alam di sekitar sungai ini masih terbilang alami.

Olehnya itu, semua keindahan dan keunikan yang ada Sungai Tamborasi ini, sungguh sayang jika dilewatkan begitu saja, terutama ketika Anda sedang bepergian di Kabupaten Kolaka.

FASILITAS
Beberapa fasilitas umum untuk memanjakan pengunjung seperti gazebo untuk beristirahat dan tempat ganti pakaian sudah dilengkapi.

Sementara untuk fasilitas lainnya seperti hotel dan restoran, memang disana belum tersedia. Tapi jika Anda dan keluarga ingin menginap disana, tidak usah ragu. Karena di sekitar lokasi, ada beberapa rumah makan yang sudah “disulap” untuk sekaligus menjadi penginapan.

LOKASI DAN AKSES
Kendati lokasi Sungai Tamborasi jauh dari pusat kota Kolaka, namun tidak usah ragu jika ingin liburan disana. Karena dalam perjalanan, Anda akan disuguhkan dua pemandangan alam sekaligus yaitu, pinggir pantai dan pegunungan batu marmer di sepanjang jalan. Untuk mencapai lokasi wisata ini, Anda bisa mengaksesnya dengan perjalanan darat dengan jarak tempuh sekira 90 Kilometer dari Kota Kolaka, atau sekira 10 jam perjalanan.

Pemandian Bidadari di Air Terjun Moramo
Air terjun Moramo merupakan salah satu obyek wisata alam terindah di Nusantara ini, yang berada di Provinsi Sulawesi Tenggara.

Kombinasi antara keindahan air terjun dengan berbagai jenis aneka satwa serta tempatnya yang berada dalam areal hutan lindung, menjadi daya tarik tersendiri bagi para wisatawan untuk berkunjung ketempat tersebut, baik wisatawan lokal maupun wisatawan mancanegara.
                    Air terjun Moramo, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Foto : blogspot.com)

Ditempat tersebut dari ketinggian sekitar 100 meter, terbentuklah air terjun sangat menakjubkan, yang memiliki ciri khas tersendiri. Bentuknya bertingkat, terdiri dari 7 tingkatan utama dan 60 tingkatan kecil.

Dari setiap tingkatan, menumpahkan dan meluncur air jernih dengan derasnya yang disertai suara gemericik, menciptakan suatu harmoni alam yang membuat suasana hati dan pikiran menjadi tentram.

Memang, air terjun yang berada dalam kawasan hutan lindung Suaka Alam Tanjung Peropa dengan luas 38.937 hektar itu, suasananya sangat tenang. Dan sangat cocok bagi anda yang ingin menghindari keramaian kota untuk sementara waktu.

Bebatuan yang menjadi tempat mengalirnya air yang sangat sejuk, sangatlah indah di pandang mata. Karena setiap tingkatan terdapat undakan air yang menyerupai kolam dan bagaikan tempat peristirahatan air menuju ketingkatan berikutnya.

Dari setiap kolam itu, pengunjung dapat memanfaatkannya sebagai tempat pemandian. Tetapi bagi anda yang hobi renang, bisa memilih kolam pada tingkatan kedua. Pasalnya kolam tersebut, lebih luas dari kolam yang lain, juga tidak terlalu dalam.

Meskipun bebatuan menjadi hamparan air ditempat itu, namun anda tak perlu takut untuk menyusuri tiap tingkatan yang bagaikan anak tangga tersebut. Karena bebatuan yang ada dikawasan air terjun Moramo, merupakan batuan kapur yang menyebabkan dinding-dindingnya tidak licin untuk dipanjat dan dilewati pengunjung.

Ya, tak hanya bentuknya yang indah ketika tersentuh cahaya matahari, bebatuan tersebut memancarkan kilauan pelangi yang berwarna-warni dan terlihat menari-nari berbenturan dengan buih air terjun dan riak gelombang yang sangat lembut. Suatu pemandangan yang sungguh menakjubkan.

Olehnya itu, tak heran jika sebagian masyarakat mempercayai tempat tersebut sebagai permandian para bidadari yang turun dari kayangan.
Wisata air terjun Moramo (Foto : go celebes)

Tak hanya itu, sepanjang perjalanan dan sekitar air terjun itu, anda akan menjumpai bentangan alam yang luas nan hijau dan diperkirakan usianya mencapai ratusan tahun. Kondisi jalan yang sedikit menanjak dan licin menjadi suatu pengalaman yang tak terlupakan.

Kicauan burung dan penghuni hutan lainnya yang saling bersahutan, tarian kupu-kupu yang berwarna-warni, seakan memecahkan suasana hening di areal itu, dan melengkapi cerita petualangan anda.

Pada awalnya, air terjun Moramo ditemukan pada tahun 1980 oleh salah seorang transmigrasi asal pulau Jawa yang sedang berburu dan memasang jerat anoa. Namun, pada tahun 1990 tempat tersebut baru mulai di gunakan sebagai tempat wisata.

Tempat & Akses
Air terjun Moramo berada di Desa Sumber Sari, Kecamatan Moramo, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara. Atau sekitar 45 kilometer dari kota Kendari.

Sementara untuk mencapai lokasi tersebut, ada beberapa akses yang bisa menjadi pilihan pengunjung. Misalnya dari kota kendari, anda dapat menggunakan angkutan darat selama dua jam perjalanan menuju Kabupaten Konawe Selatan.

Tapi apabila anda menggunakan jalur udara, dari bandara Wolter Mongunsidi, anda dapat langsung menuju ke Desa Sumber Sari. Kemudian dilanjutkan menyusuri kawasan hutan Suaka Alam Tanjung Peropa dengan berjalan kaki sejauh dua kilometer.

Sekian dan semoga keindahan air terjun tersebut dapat dijaga dan dilestarikan bersama, agar tetap dapat dinikmati oleh anak cucu kita. Jangan sampai hanya karena kepentingan orang-orang atau kelompok tertentu, sehinggga panorama alam yang sudah terbentuk ratusan bahkan ribuan tahun ini, hancur dalam hitungan menit. Karena di kawasan hutan lindung yang menjadi tempat Air Terjun Moramo ini, memiliki kandungan marmer terbesar yang ada di Indonesia.

Alam Bawah Laut Wakatobi
Kali ini, Tak ada salahnya anda memuaskan mata dan memulihkan tenaga di salah satu surga bawah laut terindah di dunia. Tempat tersebut merupakan salaha satu wisata bahari yang ada di Sulawesi Tenggara. Ia dikenal dengan nama Taman Nasional Kepulauan Wakatobi.
                       Wisata pulau Wakatobi (Foto : tripadvisor)

Di bawah laut Wakatobi, banyak spesies karang langkah yang menantikan kedatangan anda. Dan tidak usah ragu soal panorama keindahan alam bawah lautnya, keaneka ragaman terumbuh karang serta bioata laut yang ada disana telah menduduki posisi tertinggi dari konservasi laut Indonesia.

Menurut situs Wikipedia (http://id.wikipedia.org), pada tahun 1996 silam, wisata laut ini ditetapkan sebagai Taman Nasional dengan luas area 1,39 juta hektar. Wow, luas banget yah.

Bukan hanya soal karang, di bawah laut sana merupakan taman bermain 93 jenis spesies ikan. Dan salah satunya adalah ikan pari manta yang memiliki ukuran raksasa.

Beberapa jenis penyu juga menjadikan tempat ini sebagai kediaman, diantaranya penyu lekang, penyu sisik dan penyu tempayan.

Eits, masih ada lagi. Pada bulan November, laut Wakatobi memiliki tamu yang setia. Dia bernama Physeter macrocephalus alias ikan paus sperma. Karena pada bulan tersebut belahan bumi lain membeku. Nah pada saat itu, air laut Wakatobi relative lebih hangat di bandingkan laut lainnya.
Alam bawah laut Wakatobi (Foto : jalurindonesia)

Pesona bawah laut kepulauan Wakatobi sudah sejak lama terkenal hingga mancanegara. Maka tak heran, banyak wisatawan asing yang tidak segan merogoh kocek dalam-dalam, demi berpetualang ke Wakatobi untuk menyaksikan keindahannya.

Laut yang diakui sebagai pusat segitiga karang tersebut, telah menjadi perhatian dunia. Terutama setelah adanya tim ekpedisi Wallacea dari Inggris pada tahun 1995. Menurutnya, daerah tersebut terdapat 750 bunga karang atau koral dari 850 total jenis koral yang tersebar diseluruh dunia. Olehnya itu, tak ada salahnya jika Wakatobi dijuluki sebagai tempat menyelam terindah di dunia.

Tak hanya itu, di pinggiran pantai terdapat hutan mangrove yang menjadi tempat bersarang berbagai jenis burung laut. Seperti burung raja udang erasia, angsa batu coklat serta burung cerek melayu. Suatu pemandangan yang turut melengkapi keindahan pulau tersebut.

Nah, jika anda betah berlibur disana, tak perlu khawatir, karena daerah tersebut memiliki sejumlah fasilitas penginapan dan hotel.

Dan soal perut, menu makanan laut yang tersedia dijamin masih segar. Selain itu, anda juga dapat menikmati makanan khas Wakatobi, seperti: sayur paria yang diisi dengan ikan, tombole atau tepung ubi kayu yang di campur dengan kelapa dan di bungkus daun pisang lalu di bakar dengan batu panas, dan masih banyak lagi makanan khas Wakatobi yang layak dicicipi.

Objek wisata itu terdiri dari empat pulau, dan nama Wakatobi sendiri sebenarnya singkatan dari pulau-pulau tersebut. Yaitu pulau Wangiwangi, Kalidupa, Tomia serta Binongko.

Sebelumnya pulau ini bagian dari administratif kabupaten buton dan dikenal dengan kepulauan Tukang Besi. Namun pada tahun 2003, ia dimekarkan menjadi Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara. Namanya pun ikut berubah menjadi Kepulauan Wakatobi.

Untuk menuju kesana, anda tinggal menggunakan kendaraan menuju Ibukota provinsi Sulawesi Tenggara yaitu Kota Kendari. Kemudian anda melanjutkan petualang menggunakan kapal laut menuju pulau Wangiwangi. Tapi ingat, kapal tersebut berangkat setiap pukul 10.00 dan anda akan tiba ditempat tujuan pada pukul 12.00 WITA. Jangan sampai ketinggalan ya!

Bau-Bau, Menyajikan Keindahan Alam 
Pantai Nirwana, Bau-Bau, Sulawesi Tenggara (Foto : wisata.kompasiana)

Berbicara soal wisata di Indonesia memang tidak akan pernah ada habisnya. Tak terkecuali pulau Sulawesi. Ya, hampir semua daerah di pulau ini menawarkan tempat atau obyek wisata menawan dan menarik untuk dikunjungi.

Salah satunya Buton, Sulawesi Tenggara yang juga terkenal dengan wisata bawah lautnya yang kaya nan indah.

Nah, jika anda ingin berlibur akhir pekan atau berwisata di pantai, gak ada salahnya Pantai Nirwana menjadi pilihan anda. Mengapa demikian? Karena pantai yang berada di Kelurahan Sula, Betoambari, Bau Bau, Buton, Sulawesi Tenggara tersebut, begitu indah dan panorama pantainya tak terbantahkan lagi.

Hamparan pasir putih bersih dengan lambaian nyiur di sepanjang pantai, sungguh menjadi pemandangan yang mempesona ditempat ini. Airnya biru jernih dan tenang, bahkan hampir tidak ada ombak sama sekali dan juga tanpa karang. Sehingga pengunjung bebas bermain dan berenang tanpa takut ombak besar dan terkena karang.

Nirwana, namanya bagaikan seorang gadis cantik. Bahkan jika diartikan, Nirwana adalah “surga”. Ya, memang ditempat wisata ini menawarkan keindahan pantai yang memiliki tiga kombinasi warna air laut, diantaranya putih, biru muda dan biru tua kehijauan. Ketiga air tersebut terpisah satu sama lain.

Bukan hanya itu, keindahan terumbu karang Pantai Nirwana menjadi daya tarik tersendiri para turis untuk melakukan penyelaman. Gugusan karang dan ikan-ikan serta jutaan biota laut lainnya akan menjadi pemandangan bagi pengunjung ditempat ini.

Olehnya itu, tak heran jika di pantai Nirwana ini kerap kita temui aktivitas para turis mancanegara melakukan penyelaman (diving) dan pemotretan bawah laut.
Sunset pantai Nirwana (Foto : jaring-ide)

Pantai ini juga memiliki pemandangan matahari terbaik, saat terbit “sunrise” maupun terbenam “sunset”.

Yang pasti, Pantai Nirwana menyajikan keindahan alam yang lengkap, di atas dan di bawah permukaan air laut.

Lokasi & Akses Pantai yang sudah jadi primadona di Kota Bau-Bau ini, sangatlah mudah dijangkau. Dengan perjalanan darat, hanya sekitar 15 menit dari pusat kota Bau Bau, atau hanya beberapa menit dari Bandara Betoambari. Selamat berwisata untuk Anda semua

Air Terjun Tirta Rimba, Bau-Bau
Air terjun Tirta Rimba adalah salah satu objek wisata alam yang layak anda kunjungi di Kota Bau-Bau, Provinsi Sulawesi Tenggara, Indonesia. Karena tempat wisata ini menawarkan eksotisme alam yang tak dimiliki objek wisata lain. Olehnya itu, tak heran jika air terjun Tirta Rimba ini menjadi salah satu tempat wisata yang paling populer disana. Karena selain pemandangannya luar biasa dan letaknya strategis, juga biaya masuk murah meriah.
         Air Terjun Tirta Rimba, Bau-Bau, Sulawesi Tenggara (Foto : time.nitrod.com)

Ya, sebagian besar Penduduk setempat menyebut air terjun Tirta Rimba ini, dengan sebutan “Air Jatuh”

Namun apapun namanya, wisata air terjun ini yang memiliki ketinggian sekitar 6 meter dan lebar sekitar 5 meter tersebut, bisa membuat anda semakin enjoy berwisata.

Air terjun ini, berada dalam kawasan hutan lindung yang juga merupakan kawasan wisata alam yang banyak memiliki daya tarik tersendiri hingga memukau pengunjungnya agar betah ditempat ini.

Airnya mengalir dari atas batu alam besar yang mengarah kekolam dengan ukuran sekitar 10 × 7 meter, dilengkapi dengan papan tempat seluncur seperti kolam renang pada umumnya. Dan airnya sangat jernih karena memang tempat ini adalah salah satu daerah konservasi dan pengawasan secara langsung dari pihak Kementerian Kehutanan Republik Indonesia.

Sambil berenang, ditempat ini pengunjung juga dihibur oleh kicauan segerombolan burung saling bersautan dengan deru angin diatas ranting pepohonan serta suara air terjun.

Tidak hanya itu, rongga batu besar yang ada pada air terjun ini, biasanya juga tak luput dari’serbuan’ para pengunjung untuk dijadikan sebagai objek foto-foto mereka.

Karena eksotisme alamnya sangat luar biasa, maka untuk melengkapi wisata air disini, pengunjung dapat melakukan kegiatan lain seperti; jelajah sungai dan jelajah hutan diareal air terjun ini.
Para pengunjung Air Terjun Tirta Rimba (Foto : wisata.kompasiana)

Namum sayang, karena kendati wisata air terjun ini menjadi salah satu tempat wisata paling populer disana. Tapi kekurangannya karena tidak ada warung makan ditempat ini. Hanya terkadang penjual musim-musiman. Nah, sekedar saran untuk Anda yang berencana berkunjung ditempat ini, ada baiknya bawa bekal sendiri loh untuk mengantisipasi perut keroncongan hehe…..

Lokasi & Akses
Air terjun Tirta Rimba ini, terletak di Kelurahan Lakologou, Kecamatan Wolio, Bau-Bau, Sulawesi Tenggara, yang berjarak sekitar 4 Km dari sebelah barat pusat Kota Bau-Bau.

Untuk perjalanan menuju tempat wisata ini, dapat ditempuh dengan transportasi darat dengan menggunakan mobil atau sepeda motor, yang hanya membutuhkan waktu sekitar 30 menit dari pusat kota.

Sementara untuk pengunjung berasal dari luar Bau-Bau, Anda bisa menggunakan pesawat atau kapal PELNI yang akan bersandar di Pelabuhan Murhum, Bau-Bau.

Berkunjung ketempat wisata ini memang luar biasa dan sungguh sangat menyenangkan, untuk itu peran semua pihak untuk menjaga serta merawat dan melestarikan adalah sebuah tanggung jawab bersama. Selamat berwisata untuk Anda semua.

Sumber : http://wisatasulawesi.com

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More