Pages

Senin, 14 Maret 2011

Pitutur Luhur ( Memayu Hayuning Pribadi )

Memayu Hayuning Pribadi ( Mencari jati Diri )
Sugeng sonten dulur, Sugeng pinangihan maleh kalian kulo Eeng Saputra  Admin  Orek Orek Dulur ...

Nuwon Sewu Kulo badhe ngaturaken salah sawijine Pitutur saking Leluhur kito engkang asli tiyang Jawi , Inggih meniko Bab : Memayu Hayuning Pribadi utawi ( MENCARI JATI DIRI )

Monggo dipun simak sareng sareng ;

engkang nomer  setunggal :
"dadi manungsa iku sing paling utama, aja sok ngendel-endelake samubarang kaluwihane.
Apa maneh mamerake kasugihan lan kapinterane. 
Yen anggone ngongasake diri mau mung winates ing lathi tanpa bukti, dhonge pakarti kaya mangkono iku yo bakal ngengon awak-e dadi salah sawijining manungsa kang ora aji.
Luwih prayoga turuten kae pralampitane tanduran pari. 

Pari kang mentes kuwi yo mesthi bakal tumelung, lha... kang ndhongak mracihnani yen pari kuwi kothong tanpa isi."

Engkang artosipon meniko: 
"jadi manusia itu yang paling utama, janganlah suka menonjol-nonjolkan segala macam kelebihannya, apalagi selalu memamerkan kekayaan dan kepandaiannya. 
Karena perbuatan seperti itu hanya akan membuat dirinya menjadi bahan ejekan orang lain dan dianggap gak penting.
Lebih baik ikutilah perilaku dari tumbuhan padi. Padi yang makin berisi itu pasti akan semakin merunduk, Sedangkan yg masih tegak itu justru menandakan bahwa padi tersebut gabuk/mandul atau kosong tanpa isi pada bulir-bulirnya.
Artinya, kita hidup itu harus selalu mengedepankan kesopanan dan juga santun terhadap orang lain, 

Selalu rendah hati dan jangan malah membangga-banggakan kelebihannya atau menunjukkan kesombongannya. Karena sebenarnya kesombongan itu hanyalah sebuah ambisi tentang bagaimana caranya agar kelebihan kita itu selalu dapat pengakuan dari orang lain."

 Engkang nomer kaleh :
'sarwa duweo rumangsa nanging ojo rumangsa sarwa duwe'.
Iku yen ditulis genah, katone pancen yo mung diwolak-walik wae, nanging surasane jebul kaya bumi karo langit.
Surasanane ukara kuwi yoiku, dadio manungsa kang tansah nduduhake watak kang kebak welas asih, wicaksana ing saben laku lan rumangsa dosa samangsa gawe kapitunane liyan.
Aja malah nuduhake watak ngedir-ngedirake, wengis satindak laku polahe. 

Yen nggayuh pepinginan ora melu laku dudu. Samubarang pakarti nistha ditrajang wani."

Engkang artosipon :
'miliki selalu perasaan tapi jangan suka merasa selalu memiliki (segala hal)'
Kalimat itu kalau ditulis memang jelas hanya di bolak-balik saja, akan tetapi sebenarnya keduanya memiliki makna yg sangat jauh berbeda ibaratkan langit dan bumi.
Makna kalimat itu kira-kira begini, jadilah manusia yg penuh dengan belas kasih, mengutamakan kebijaksanaan di setiap perilaku dan selalu merasa berdosa jika melakukan perbuatan yg membuat orang lain kecewa atau tersakiti.
Jangan malah memperlihatkan watak yg selalu menonjolkan, sifat bengis dalam segala perbuatannya. Jika ingin mencapai sebuah keinginan selalu mengunakan berbagai macam cara dan semua perbuatan yg tecela pun dilakukan demi untuk mendapatkan keinginannya."



Demikian tadi sedikit penjelasan makna tentang pitutur luhur dari nenek moyang saya yg asli orang Jawa.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More